Tiga tahun yang lalu, kehidupan Adrianne Haslet-Davis berubah dengan cara yang tidak pernah dibayangkannya. Dia adalah penonton di Boston Marathon ketika pengeboman dahsyat berlaku, menyebabkan penari ballroom profesional kehilangan kaki dari lutut ke bawah. Selepas pemulihan yang melelahkan, Haslet-Davis, 35, telah memilih untuk mengambil insiden yang paling menyakitkan dalam hidupnya dan menggunakannya sebagai pelajaran inspirasi untuk orang lain.

Haslet-Davis bercakap di seluruh negara dan menyokong mereka yang menghadapi masalah dalam kehidupan mereka sendiri. Sekarang, Haslet-Davis mengambil pesanannya selangkah lebih jauh dan akan bersaing pada Marathon Boston ke-120. Berlari bagi pihak pasukan #AdrianneStrong, Haslet-Davis akan mengumpulkan dana untuk asas Limbs for Life, dan untuk menghormati mereka yang cedera atau mati dalam pengeboman 2013.

Semasa lawatan baru ke Los Angeles (yang juga bertepatan dengan lawatan ke Menari dengan Bintang!), Haslet-Davis bercakap Glamour tentang memulakan epik itu 26.2 batu, pelajaran yang telah dipelajari sepanjang perjalanannya, dan apa yang dia mahukan orang asing akan tahu. Bersiaplah untuk kagum.

PHOTO: Getty Images untuk MedStar Nationa

Glamor: Tahniah adalah untuk semua latihan yang anda lakukan dan apa yang akan anda jalankan pada hari Isnin. Apa itu seperti berjalan di atas prostetik?

Adrianne Haslet-Davis: Saya mendapat bilah saya untuk melakukan jive, bukan untuk menjalankan. Namun saya mendapati bahawa sukar untuk menari, terjebak dalam kaki saya. Ia duduk di dalam almari saya sebelum saya menariknya satu hari dan memutuskan untuk memberikan perkara ini untuk mencuba. Saya sedar ia amat sukar untuk digunakan dan saya suka cabaran yang baik. Saya terus berlari untuk mengatasi cabaran itu, tidak fikir ia akan berubah menjadi apa yang dilakukannya – hubungan cinta berlari dan keputusan untuk melakukan 26.2.

Glamour: Adakah anda mempunyai kebimbangan semasa perlumbaan??

Adrianne: Kecederaan kulit pada anggota badan saya, dan flexor pinggul saya. Saya mempunyai satu pasukan orang yang berada di tangan untuk membantu dengan sebarang kecederaan dan tentu saja, sukarelawan sukarela di khemah perubatan sepanjang kursus.

Glamour: Apa pemikiran tentang bagaimana anda akan meraikan apabila anda menyeberang garisan penamat? Dan siapakah yang akan menanam di sana?

Adrianne: Semoga banyak perayaan [air mata] serta air mata sedih, Sam Adams sejuk, dan pizza gergasi! Atau dua! Saya mempunyai banyak keluarga dan rakan-rakan yang akan berada di atau berhampiran penamat, tetapi kebanyakannya sepanjang kursus, di mana saya akan memerlukannya paling.

Glamor: Sudah tiga tahun sejak serangan itu. Adakah terdapat pernyataan atau pertanyaan yang anda ingin orang asing berhenti bertanya?

Adrianne: Soalan hebat! Saya mempunyai senarai keseluruhan, tetapi saya fikir perkara nombor satu memulakan perbualan tentang apa atau bagaimana pengganas bertindak dan melakukan serangan. Anda tidak akan percaya bilangan orang yang datang kepada saya dan hanya mula bercakap mengenainya tanpa menyapa halo. Bukan crazies, tetapi begitu ramai orang, dari semua peringkat umur dan latar belakang. Saya faham dan menghormati semua orang yang mempunyai pendapat mereka, tetapi saya juga mahu orang lain memahami bahawa tiada siapa yang tahu apa keadaan mental yang ada di dalamnya. Oleh itu, seseorang harus selalu menyimpang di sisi “Tidak ada yang ditiup oleh pengganas mahu untuk mendengar tentang bagaimana mereka melakukannya. “

Glamor: Apabila seseorang mengalami masa yang menyakitkan dalam hidup mereka, orang sering berkata, “Semua berlaku dengan alasan.” Adakah anda percaya pada itu?

Adrianne: Saya tidak percaya ini sama sekali. Tambah ini ke senarai. Orang akan berkata melihat kehidupan saya sekarang, seolah-olah saya tidak menjalani kehidupan yang baik sebelum ini. Kehidupan saya dahsyat sebelum ini, dan ia hebat sekarang. Ia adalah satu serangan yang dahsyat, dan ia boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. Orang hanya mengatakannya untuk memahaminya dalam fikiran mereka sendiri. Ia adalah satu bentuk perlindungan diri, cuba untuk membuat alasan mengapa benda-benda dahsyat berlaku. Mengapa orang mengatakan ia tidak ada kaitan dengan saya. Ia mengambil banyak terapi untuk memahami mengapa orang mengatakan perkara-perkara tertentu kepada saya bahawa saya tidak akan mengatakan kepada mereka.

Glamour: Bagaimanakah anda menghadapi masalah dengan menjalani kehidupan yang tidak berjalan sebagaimana anda merancang? Nasihat apa yang akan anda berikan kepada mereka yang menghadapi realiti berbeza dari yang mereka fikirkan?

Adrianne: Saya menghadapi terapi, aktiviti fizikal, dan menghabiskan banyak masa memikirkan di mana saya berada dan ke mana saya mahu pergi. Namun begitu, bagaimana saya dapat mengatasi bagaimana saya dibesarkan. Ibu bapa saya memberi pengalaman saudara saya dan saya yang mengalami masalah menyelesaikan masalah. Ini berubah menjadi minda pertumbuhan. Melihat situasi dan kehidupan dengan fikiran terbuka bahawa apa-apa boleh berubah dan anda perlu berkembang dengannya. Jadi saya cuba mengambil situasi dan tidak membiarkan mereka berdiri di jalan, saya membiarkan mereka menjadi sebahagian daripada pertumbuhan. Jika saya memberitahu seseorang yang menghadapi realiti baru, atau apabila saya merujuknya, yang baru normal, saya akan mengatakan bahawa ia tidak perlu menjadi kesemua kesemua hidup anda. Jika saya tidak dapat menari lagi, saya masih boleh mengajar. Saya belajar bagaimana untuk tarian tarian dari seorang wanita berusia 80 tahun yang hampir tidak dapat keluar dari kerusinya. Ia adalah peringatan yang berterusan bahawa kita boleh berbuat apa-apa dengan suara kita.

Glamor: Saya suka begitu banyak. Anda bercakap tentang peristiwa-peristiwa yang berlaku pada hari April secara teratur. Adakah bercakap tentang apa yang berlaku membantu anda mencari keamanan?

Adrianne: Ya, sudah pasti. Saya merasa sangat terapeutik untuk membincangkannya. Saya juga mendapati bahawa ia telah membuat pemulihan saya sihat, baik dari segi mental dan fizikal. Seperti yang saya katakan, saya tidak menyukai soalan-soalan yang sukar, yang saya tidak, mereka telah membantu saya. Meletakkan diri saya di sana dalam ucapan dan media membuka saya untuk menghadapi perkara yang tidak saya harapkan. Oleh itu, saya terpaksa belajar bagaimana untuk menjaga diri semasa waktu itu. Sekiranya saya tidak melakukannya, saya akan menguburkan emosi dan tidak menghadapi perkara yang saya perlukan.

Glamour: Pada masa yang sama, ia sedang mengalir. Adakah anda melihat diri anda dalam bercakap lawatan tahun ke bawah garis?

Adrianne: Ya dan tidak. Saya mahu terus membantu orang ramai dan mampu melakukan ini melalui menari, mengajar, dan bercakap. Saya ingin mengetahui bagaimana saya menjalani hidup saya, oleh itu saya tidak mahu bercakap tentang momen tertentu seolah-olah ia mentakrifkan saya, saya mahu mengambil daripadanya dan memberi inspirasi kepada orang lain menghadapi masa-masa sukar mereka sendiri.

Glamor: Sekarang kita berada dalam satu tahun pilihan raya presiden, ada calon yang anda rasa paling bersedia untuk memerangi keganasan?

Adrianne: Saya takut Trump. Namun siapa yang saya pilih adalah peribadi. Saya ingin bercakap dengan mana-mana atau semua tentang keganasan dan bagaimana keadaannya. Mereka menghabiskan banyak masa berfikir dan bercakap tentang apa yang tentera pergi melalui cedera oleh bom, dan bagaimana untuk membantu mereka. Yang sangat penting. Namun, terdapat penduduk baru yang semakin meningkat yang telah mengalami serangan pengganas. Mereka perlu mendengar dari kami. Saya akan berjumpa dengan kopi pada bila-bila masa.

Glamour: Mereka lebih baik membawa awak ke atasnya! Sementara itu, menukar gear, anda hanya menghadiri rakaman baru-baru ini Menari Dengan Bintang. Tidak lama selepas serangan itu tiga tahun yang lalu, saya teringat Tom Bergeron menceritakan kisah anda pada pameran itu.

Adrianne: Saya sangat merendahkan sokongan untuk pertunjukan selama bertahun-tahun. Mereka adalah satu contoh yang luar biasa untuk menunjukkan bahawa sesiapa sahaja – tidak kira usia, jenis badan, atau profesion-boleh menari. Saya jatuh cinta dengan rancangan itu dari hari pertama dan gembira untuk bekerjasama dengan mereka di Boston sebelum penggalangan dana serangan di sebuah tarian-athon. Selepas itu, mereka menghantar video yang banyak kepada saya dan juga hasrat pada pameran itu. Saya merasakan cinta seolah-olah mereka bersama saya di hospital. Tom adalah seorang lelaki yang hebat dan saya terharu dan dihormati kerana telah pergi ke persembahan. Mereka benar-benar sebagai orang yang sahih dan berbakat kerana mereka berada di televisyen!

Glamour: Apakah senario impian anda ketika datang ke pertunjukan? Sudah tentu ia akan menjadi menyeronokkan untuk melihat anda sebagai peserta, tetapi anda sudah menjadi penari ballroom profesional.

Adrianne: Senario impian saya bertepatan dengan apa yang saya bekerja untuk berusaha: lebih banyak amputees dalam media arus perdana. Saya ingin menjadi penari profesional pertama dengan prostetik pada pameran itu. Saya mampu fizikal dan telah mengajar tarian selama bertahun-tahun kepada beribu-ribu orang.

Glamor: Apa yang membawa anda dan kegembiraan dan kebahagiaan setiap hari sekarang?Adrianne: Apa yang membawa saya kegembiraan membantu orang lain. Mendengar bahawa saya menyentuh kehidupan seseorang dengan cara yang positif. Perkara-perkara yang membuat saya tersenyum adalah mudah: panggilan daripada keluarga saya mendengar semua perkara yang menyeronokkan, kawan-kawan saya dan saya mempunyai malam kunci yang rendah, dan bahagian paling awal hari ini hanya saya dan kucing saya dan saya kopi!

Glamor: Akhirnya, datang maraton Isnin, apa yang anda mahu orang katakan tentang semasa anda berlari?

Adrianne: Beritahu saya garisan penamat adalah sekitar sudut! Saya fikir kita semua menggalakkan satu sama lain dalam banyak cara yang berbeza. Saya sendiri suka tanda-tanda maraton yang lucu, seperti “Stamina yang baik, panggil saya” dan “Jika anda fikir ini sukar, cuba berkembang bangs!” Atau “Ini adalah cara yang jauh untuk pergi untuk bir percuma dan pisang” fikiran saya dari jarak jauh. Bagi mereka yang ada di TV, saya harap anda melihat saya berjuang, menangis, dan menang, kerana itu adalah kehidupan, dan semua itu adalah bahagian-bahagian yang indah dan kemas. Saya harap mereka melihat bahawa ia tidak mudah dan yang terbaik Boston adalah di tangan untuk memastikan bahawa setiap daripada kita 30,000 pelari selamat dan sangat dijaga! Juga saya berharap bahawa satu orang diilhamkan dengan melihat mana-mana kita yang menyeberangi garisan penamat itu.