ABC telah menggunakan “ciuman nasib baik” Katy Perry di atasnya American Idol reboot sebagai cangkuk pemasaran untuk mempromosikan perdana musim ini, dan sementara peck dari superstar global tampaknya agak tidak bersalah, ia menghasilkan percakapan tentang persetujuan.

Satu uji bakat yang mungkin telah melancarkan kerjaya Benjamin Glaze, seorang juruwang berusia 19 tahun dari Oklahoma, sebaliknya berubah menjadi beberapa versi pelik Spin the Bottle.

Ia bermula ketika hakim Luke Bryan bertanya Glaze sama ada dia pernah mencium seorang gadis dan menyukainya. OK, baik, merujuk kepada lagu popular pertama Perry. Selepas Glaze berkata tidak-kerana dia belum berada dalam hubungan lagi-Perry menjerit “Really ?!” Glaze yakin dengan jelas bahawa dia tidak boleh mencium seseorang tanpa hubungan, yang mendorong Perry untuk menembak keluar kerusi dan permintaannya anak lelaki itu datang ke sini.

Copanelists lelaki, juga termasuk Lionel Richie, berkeringat, mengambil gambar, dan bersorak gembira dengan Glaze untuk melakukan seperti kata Perry. Gagap gugup, remaja yang bingung cuba mengeluarkannya dengan mengalahkan dan secara literal tidak mengatakan tidak, tetapi Perry tidak memilikinya. Akhirnya, dia enggan memberikan ciuman cepat pada pipinya yang mana Perry menjawab, “Dia bahkan tidak membuat bunyi smooch!” Seperti banyak wanita yang berada dalam kedudukan yang sama, Glaze tertawa dengan gugup. Dia kemudian meminta maaf kepada Perry kerana tidak melakukannya dengan betul dan bersetuju dengan do-over-ini adalah saat membuat-atau-istirahatnya, selepas semua.

Bagaimanapun, semasa Perry, Perry memalingkan pipinya pada detik terakhir, dengan itu menipu dia ke dalam kunci bibir. Budak itu jatuh ke lantai, sambil berkata, “Saya tidak percaya anda telah melakukannya!”

Bryan kemudian menunjuk dan ketawa pada kanak-kanak itu, “Dia turun!” Kemudian Perry berpindah dua kali ganda. “Adakah anda dapatkan dia?” “Ya. Saya mendapat dia, “jawabnya. Mereka berkongsi ketawa.

Glaze bercanda bertanya, “Bagaimana keadaannya?”

Perry berseru, “Bagaimana keadaannya ?! Oh, jangan cuba untuk mendapatkan semua yang sombong sekarang. “

Setelah menuntut Glaze mula menyanyi, dia beralih kepada Bryan dan lelucon, “Itu mungkin mencium kematian.“Glaze kelihatannya bergemuruh dan juga perlu meminta air. Richie berasa buruk, memberikan Glaze pelukan, kemudian memarahi Perry dan Bryan, “Dia masih cuba pulih dari ciuman!”

Selepas satu minit menyanyi, Perry memotong Idol Prestasi yang pendek, berharap dia tidak cukup baik, maka terima kasih kerana menjadikannya “berdebar-debar jantung.” Richie dan Bryan meminatinya seperti seorang ratu, sementara dia memberitahu Glaze untuk tidak tergesa-gesa lagu-lagunya, tetapi mengakui, “Mungkin itu Saya membesarkan BPM degupan jantung anda. “

Sebelum Glaze meninggalkan panggung, Richie menggalakkannya kembali dalam beberapa tahun selepas berlatih lebih banyak maka Perry bersalaman dengan “dan mencium beberapa gadis!”

Sejak uji bakat, yang berlaku beberapa bulan lalu dan disiarkan minggu lalu, saat ini mendapat perhatian yang cukup. Walaupun ia mungkin hanya mencium, ia berfungsi sebagai contoh pengawal selia Hollywood yang menggunakan kuasa mereka. Fakta yang dilakukan oleh seorang wanita sepatutnya tidak membezakan wanita. Dengan gerakan #MeToo dan #TimesUp secara penuh, para feminis tidak mampu kehilangan kredibiliti dengan meminggirkan kejadian itu, merosakkan definisi persetujuan, atau memohon piawaian berganda. Sentiasa yakin, jika seorang gadis remaja dipaksa mencium seorang lelaki berusia 30 tahun di TV kebangsaan, kami sudah membaca maaf tanpa logik dan menuntut peletakan jawatannya.

Di pihaknya, Glaze mengakui dalam a New York Times wawancara minggu ini bahawa pengalaman memang membuatnya tidak selesa dan dia tidak akan pernah mencium Perry walaupun dia bertanya. Walau bagaimanapun, pada akhir bahagian itu, dia berkata dia tidak fikir dia telah dilecehkan secara seksual.

Sebaik sahaja mesin kemarahan Twitter beralih ke gear yang tinggi, bagaimanapun, menegaskan ini tidak konsisten, Glaze berlipat ganda pada Instagram Rabu, mendesak ia tidak mengganggu dan bahawa dia hanya berterima kasih kepada Perry dan para hakim. Dia juga kelihatan menyalahkan, menulis bahawa dia sepatutnya “menenangkan diri,” mencium atau tidak mencium. “Saya sepatutnya dapat melakukan tekanan.”

Walaupun dia betul-betul kecewa dengan Internet menggunakannya sebagai contoh, sukar untuk membayangkan Glaze, anak kecil di bandar dengan impian besar, tidak terkejut dengan menjejaskan penunggu pintu-ABC yang besar dan hakim selebriti.

Dan ya, insiden ini sama sekali tidak menjejaskan hubungan intim, pemancung penonton, atau butang di bawah meja, ia adalah peringatan pembukaan mata bahawa orang yang memegang kunci kepada kerajaan industri hiburan bukan semua lelaki dan persetujuan itu adalah sesuatu yang masih disalahpahami. Matlamat feminisme tidak pernah melindungi wanita tetapi mencabar sistem yang menyalahgunakan kuasa, dan membahayakan mereka tanpa itu, walaupun mereka yang melakukannya adalah wanita sendiri.

Melanie Hamlett adalah seorang penulis, pelawak, pencerita, dan pembicara umum. Dia seorang pemenang tiga kali, dan penyumbang kerap ke atas Risiko! podcast.