Kurang daripada satu tahun selepas pemilihan Donald Trump, orang telah menumpukan perhatian untuk memastikan dia tidak dipilih untuk penggal kedua. Menjelang akhir itu, Douglas Schoen, pengarang yang bekerja dalam kempen Bill Clinton, membangkitkan idea yang banyak dicadangkan sebelum ini: bahawa Michelle Obama berlari.

“[Bercakap] sebagai seorang penganalisis, Michelle Obama adalah jelas peluang terbaik Partai Demokrat untuk menyatukan kembali parti itu dan memenangi kembali White House pada tahun 2020,” katanya. Bukit itu. “Michelle Obama dilihat sebagai pemimpin yang kuat dan berkelayakan dengan populariti nasional yang sangat luas. Secara umum, pemilihan itu menunjukkan dia dihormati oleh rakyat Amerika dan oleh hampir seluruh Parti Demokrat.”

Michelle Obama telah mengalahkan Barack Obama, Joe Biden, Hillary Clinton, dan Trump dalam tinjauan pendapat, menyelesaikan kedudukannya sebagai Wanita Pertama dengan penilaian kelulusan 68 peratus. Barack Obama juga berada dalam kedudukan yang baik dengan Amerika, dengan 52 peratus pengundi mengatakan mereka mahu dia kekal presiden-bermakna ramai yang mengalu-alukan peluang untuk memilikinya kembali di White House.

Malangnya, kecuali Michelle mempunyai perubahan hati, ini tidak mungkin berlaku. “Politik adalah sukar, dan sukar untuk keluarga …. Saya tidak akan meminta anak-anak saya melakukan ini lagi kerana, apabila anda berlari untuk jawatan yang lebih tinggi, bukan hanya anda, ia adalah seisi keluarga anda,” katanya. persidangan pada bulan April. “Lebih banyak lagi kita boleh lakukan di luar pejabat, kerana kita tidak akan mempunyai beban bagasi politik.”

Barack telah mengulang perkara yang sama. “Biar saya ceritakan, terdapat tiga perkara yang pasti dalam kehidupan: kematian, cukai, dan Michelle tidak berlari untuk menjadi presiden. Saya dapat memberitahu anda,” katanya di Dewan Bandaran pada 2016. “Kerja yang telah dilakukannya kira-kira mengurangkan obesiti kanak-kanak, kerja dia dan Jill Biden telah dilakukan pada keluarga ketenteraan … Saya tidak boleh menjadi bangga dengannya, dan dia akan menjadi sangat aktif sebagai bekas Wanita Pertama. “

Jadi, impian Amerika untuk mendapatkan Michelle Obama kembali ke White House mungkin tidak akan menghasilkan, tetapi sekurang-kurangnya kami akan terus melihatnya aktif di luarnya.