Michelle Obama biasanya menghindari secara terang-terangan memanggil Donald Trump, tetapi dia menemui cara yang lebih baik untuk membuat pendapatnya jelas. Semasa perbualan dengan Shonda Rhimes di Persidangan Pennsylvania untuk Wanita pada hari Selasa, dia mendapat jebakan tajam di Trump tanpa menamakannya.

“Ramai orang muda hari ini, mereka hanya mengetahui Barack Obama sebagai presiden mereka dan apa yang dirasakan oleh standard itu dan apa jenis mesej yang sedang dibincangkan,” katanya. “Mereka membesar hanya di bawah harapan dan kemungkinan dan pilihan dan peluang dan mewujudkan lebih banyak ruang …. Saya fikir mereka akan merasakan apa yang sedang berlaku sekarang secara intrinsiknya bukan apa yang mereka diajar.”

Walau bagaimanapun, ini tidak bermakna bahawa Trump telah membentuk pandangan dunia generasi akan datang. Sebenarnya, dia fikir orang muda berpotensi menukar perkara. “Mereka lebih terbuka, dengan cara,” kata Michelle. “Saya fikir mereka kurang bertolak ansur dengan ketidakadilan yang jelas. Saya fikir generasi ini akan melihat apa yang berlaku sekarang di dunia dan mereka akan berkata, ‘Ini tidak betul kerana ini bukan apa yang diajar saya.'”

Tetapi dia tidak hanya mengarahkan Trump. Salah satu punca masalah itu, Michelle berkata, kekurangan kepelbagaian di Kongres, terutama di kalangan Republikan. “Ia rasa warna, hampir,” katanya. “Di salah satu sisi bilik, ia adalah kelabu dan putih, secara literal, itulah palet warna di salah satu sisi bilik. Di seberang bilik, ada jeli dan blues, putih dan hijau. warna dalam nada kerana satu sisi, semua lelaki, semua putih. Di sisi lain, beberapa wanita, beberapa orang warna. “

Untuk mendapatkan kumpulan yang lebih beragam, berpikiran maju ke dalam politik, Pusat Presiden Obama akan menyokong pembangunan pemimpin muda, khususnya wanita, katanya..

Michelle yang paling terkenal memanggil Trump tanpa menyebutnya di Konvensyen Kebangsaan Demokrat tahun lalu, di mana dia menjelaskan bagaimana dia mengajar anak perempuannya memproses apa yang berlaku dalam berita itu. “Bagaimana kita mendesak mereka untuk mengabaikan mereka yang mempersoalkan kewarganegaraan atau kepercayaan ayah mereka,” katanya. “Bagaimana kita menegaskan bahawa bahasa kebencian yang mereka dengar dari tokoh awam di TV tidak mewakili semangat sebenar negara ini, bagaimana kita menjelaskan bahawa apabila seseorang kejam atau bertindak seperti pembuli, Moto kami ialah: Apabila mereka rendah, kami akan tinggi. “