Michelle Obama telah lama bercakap tentang hak-hak wanita, ketidaksamaan kaum, dan isu-isu sosial yang penting. Tetapi pada majlis ulang tahun ke-30 Yayasan Wanita di Colorado (WFCO) di Denver pada hari Selasa, dia bercakap mengenai kebencian dan diskriminasi dengan cara yang lebih peribadi, mengakui bahawa tindak balas yang dihadapi wanita sebagai wanita hitam dalam politik mendapat kepadanya pada masa-masa.

“Shards yang memotong saya yang paling mendalam adalah yang dimaksudkan untuk dipotong,” katanya kepada Presiden dan CEO WFCO, Lauren Casteel ketika ditanya mengenai bahagian paling sukar menghancurkan siling kaca. “Mengetahui bahawa selepas lapan tahun bekerja sangat keras untuk negara ini, masih ada orang yang tidak akan melihat saya kerana saya kerana warna kulit saya.” Dia menyenaraikan Facebook oleh walikota West Virginia untuk menghormati kemenangan Trump yang memanggilnya sebagai “kerudung dalam tumit.” Walaupun pendekatannya telah “ketika mereka rendah, saya pergi tinggi,” dia tidak mahu berpura-pura dia hanya boleh memadamkan komen-komen ini, katanya. Ini akan mengurangkan kecederaan yang nyata yang menyebabkan perkauman dan seksisme berlaku.

Dia juga menjelaskan bahawa penting untuk dia terbuka tentang kesukaran yang dihadapi oleh gadis-gadis sehingga mereka dapat mengatasinya. “Wanita, kita menanggung pemotongan itu dalam banyak cara yang kita tidak perasan kita dipotong,” katanya. “Kami hidup dengan luka kecil dan kecil, dan kami berdarah setiap hari dan kami masih bangun.”

Ini bukan kali pertama Obama membuka cabaran menjadi Wanita Pertama yang pertama. Dia juga bercakap tentang menghadapi perkauman semasa karier politiknya di alamat permulaan Universiti Tuskegee pada tahun 2015, menggambarkan satu cover majalah yang menggambarkannya dengan Afro dan pistol. Walaupun semua isteri presiden berada di bawah pemerhatian, dia berkata bahawa dia berasa sangat dihakimi. “Adakah saya terlalu kuat, atau terlalu marah, atau terlalu lemah? Atau saya terlalu lembut, terlalu banyak ibu, tidak cukup wanita kerjaya?” dia teringat pemikiran.

“Pada penghujung hari, dengan mengabdikan diri saya kepada saya, saya telah mendapati bahawa perjalanan ini sangat membebaskan,” tambahnya dalam alamat permulaannya. “Kerana tidak kira apa yang berlaku, saya mempunyai ketenangan fikiran untuk mengetahui bahawa semua perbualan, nama panggilan, keraguan, semuanya itu hanya bunyi bising, tidak menentukan saya.”