Pada malam Ahad, saya duduk di ruang tamu saya dengan sekumpulan rakan-rakan kecil yang menjangkakan untuk menyaksikan Perbahasan Presiden, tetapi sebaliknya kami mendapati diri kami disesuaikan dengan Olimpik One Man Misogyny. Donald Trump, pemenang pingat Cognitive Cave Man, pingat Menacing Lady Lurker dan Demigod of Demagoguery pingat, hanyalah spittle terbaru yang menitis dari corong yang lebih besar dari corong backwash yang memberi makan dan mengekalkan gaya hidup ini selagi manusia mempunyai wujud. Apa yang sepatutnya menjadi petang perbualan mengenai idea dan penyelesaian untuk negara antara Encik Trump dan Hillary Clinton bertukar menjadi emosi sebelum ia bermula.

Beberapa jam sebelum perdebatan itu, saya menyiarkan cerita yang sangat peribadi untuk menghubungkan titik-titik ilusi antara kata-kata dan tindakan yang berkaitan dengan keganasan terhadap wanita-pintu masuk tipis di antara ceramah bilik loker dan ceramah bilik sidang Brock Turner; titik antara tiga minit “hanya perkataan” dan “20 minit tindakan.” Ketika saya menonton sidang akhbar Trump dengan empat wanita menuduh Bill Clinton-suami saingan Trump, Hillary Clinton-dari gangguan atau serangan, saya mempunyai momen apa jua kebalikan kejelasannya. Saya berfikir sendiri: Apakah itu Misogyny? Tidak, sungguh, apa yang berlaku adalah ia? Ya, kita tahu definisi-prasangka yang tertanam atau mengelirukan di kalangan wanita-tetapi bagaimana anda membuktikannya? Bahagian tertanam? Bagaimana anda mengarahkannya, mendedahkannya, merebutnya dengan Pussy Bow dan menunjukkan kepada mereka yang tidak dapat melihat apa itu-bagaimana ia hidup dan bernafas di dunia? Mengapa begitu sukar untuk memecahkan bumbung kaca besar ini yang meliputi semua siling kaca?

Seperti yang membingungkan sebagai aksi manipulasi Trump adalah, mesej dan penyokongnya adalah jelas: Apa yang dilakukan Bill Clinton jauh lebih buruk daripada apa yang dikatakan Trump. “Tidak.” “Said.” Nampaknya ironis bahawa sambungan saya dan banyak orang lain yang dibuat antara kata-kata dan tindakan adalah perbalahan yang sama yang mereka gunakan sebagai pembelaan. Pot ini memanggil sesuatu cerek yang ingin bergerak seperti jalang. Tetapi penalaran mereka sangat kurang, kerana pelbagai sebab. Apa yang sekarang kita ketahui lebih positif dalam 24 jam terakhir adalah bahawa kata-kata Trump pasti bukan hanya kata-kata The New York Times sejak itu melaporkan kisah-kisah yang memuakkan beberapa wanita yang didakwa secara tidak disentuh oleh atlet serangan itu sendiri. Kemudian ada akaun mengerikan sekumpulan gadis remaja yang calon presiden ini berjalan sementara mereka sedang berpakaian.

Tetapi kembali kepada Bill Clinton dan misogyny: Lelaki itu tidak berjalan untuk Presiden. Hillary Clinton adalah. Mengganggu kesetiaannya kepada janji perkahwinan dan kesetiaannya kepada keluarganya-sesuatu yang pasti nilai keluarga yang diundi oleh pengundi di sebelah kanan dapat difahami-dan menyiratkan bahawa dia adalah suatu bahaya yang lebih besar kepada wanita daripada Trump yang sangat dan salah. SEMUA CAPS LEVEL WRONG. Ada juga yang mengatakan bahawa Hillary membidas wanita yang diganggu suaminya, atau bahawa Hillary marah dan bersikap sombong terhadap wanita itu, dan bahawa dia sepatutnya telah membelakangi suaminya-kerana: Wanita. Atau dia tidak boleh membuat lelaki itu bahagia di rumah atau di dalam bilik tidur, oleh itu: Wanita itu. Atau dia sepatutnya meninggalkan Bill kerana: Wanita. Atau dia sepatutnya tinggal dengannya hanya untuk keuntungan politik kerana: Wanita. Atau dia ada dalam perjanjian perkahwinan dengan Rang Undang-undang kerana dia adalah seorang lesbian rahsia dan lebih suka: Wanita.

Mana-mana teori-teori ini boleh menunjuk kepada perkataan yang sukar difahami: Misogyny. Apa itu? Tidak, serius, apa khabarnya, dan bagaimana anda boleh membuktikannya wujud?

Sekarang kita mahu dan memerlukan akauntabiliti mengenai topik ini-bukan dari Clintons, tetapi dari lelaki yang tidak stabil yang mungkin dapat menentukan kata-kata dan tindakan yang berkaitan dengan kita, wanita, seperti mengatakan, dasar badan kita. Adalah penting untuk diingat bahawa sekeping undang-undang (kata-kata!) Boleh menjadi undang-undang (tindakan!) Dan kita perlu memilih seseorang yang layak untuk melihat bagaimana seseorang dapat dengan mudah membawa kepada yang lain.

Misogyny. Apa itu? Dan bagaimana anda boleh membuktikannya wujud?

Jika anda seorang wanita di Amerika, terdapat 10 dalam 10 peluang yang anda alami – sama ada anda mengenali atau tidak, sama ada anda sudah bersedia mengaku atau tidak. Ia budaya yang bercakap kepada anda. Ia seseorang, mungkin bos atau teman lelaki, yang ingin anda berfikir lebih “rasional” dan kurang “emosi,” yang sepenuhnya menolak kecerdasan emosi wanita sebagai sesuatu yang tidak patut kita fikirkan. Ia memegang calon wanita presiden untuk standard yang mustahil melebihi calon lelaki. Ia adalah seorang calon nominasi yang, dalam satu ayat, membawa hal ehwal suami lawannya, dan dalam nafas seterusnya memberitahu dia dia boleh bercakap terlebih dahulu kerana dia “seorang lelaki.”

Perkataan. Tindakan. Trump begitu gusuh dalam kompas moralnya sendiri yang membungkuk dan beralih, dia kini berjalan ceramah dan bercakap ceramah talk-walk-talk. Dan kesalahan itu menenun melalui kontinum perkataan dan tindakan ini.

Misogyny sangat mendalam. Ia berkembang maju di negara kita pada tahap selular, tepat di depan muka kita. Ia wujud seperti lebam angsa wujud, seperti halnya dirasakan, seperti gempa bumi yang diramalkan. Dan bagi orang-orang yang tidak percaya kepada saya, bagi mereka yang tidak dapat melihatnya-dan pastinya tidak dapat melihatnya di Donald Trump, lelaki yang sedang berlari untuk Presiden Amerika Syarikat-melihat wanita yang ada bersama. Atau yang anda bina. Atau yang membangkitkan anda. Atau yang anda bekerja bersama. Dapatkan cermin mata jantung anda preskripsi baru dan lihat panjang, keras.

Amber Tamblyn adalah seorang pelakon, pengarah, dan pengarang terlaris. Dia juga seorang penyair pemastautin di Girls Smart Amy Poehler. Mengetuai pilihan raya, dia akan menyumbangkan pemikirannya mengenai isu-isu semasa untuk Glamour.com.