Artikel ini berpusat pada Musim 3, Episod 1 “Outlander: Pertempuran Bergabung.” Jika anda tidak terperangkap dengan pertunjukan, beri amaran: Spoiler berlimpah.

Musim pertama Outlander membuat kita semua percaya bahawa ini akan menjadi persembahan mengenai seks panas di dataran tinggi Scotland antara jururawat Britain yang sedang berjalan-jalan Claire Randall dan kekasihnya yang kini sedang (suami), pahlawan Scotland Highland, Jamie Fraser. Tetapi perkara-perkara yang berlaku agak bergiliran ketika Jamie Fraser berlari ke dalam sadisme Black Jack Randall. Sepanjang musim kedua, nada menunjukkan lebih gelap; terdapat lebih banyak kepentingan daripada ketegangan sama ada atau tidak Claire akan mendapati jalannya kembali ke tempat dan masanya sendiri, atau berapa banyak hubungan seks Claire dan Jamie. Sebaliknya, kami bimbang dengan nasib, sejarah, dan kekayaan. Kami tidak bersalah pada musim pertama, dan kemudian kami tidak. Sementara itu, pertunjukan itu semakin popular kerana melodrama, lelaki dalam kilt, plot rumit, imaginasi sejarah, nilai pengeluaran yang luar biasa – tetapi kebanyakannya seks, kerana sekali, kita mempunyai persembahan di mana badan-badan lelaki adalah seperti yang dipaparkan secara percuma sebagai badan wanita, dan merasakan perayaan, tidak eksploitatif.

Ketika kami terakhir melihat Frasers pada musim kedua, mereka telah diasingkan dari Scotland dan tinggal di Paris. Kostum Claire sangat indah, seperti rancangannya yang licik untuk menyokong dan meninggikan pemberontakan Jacobite supaya dia dan Jamie dapat mengekalkan cara hidup Highland. Ini selalu menjadi petanda pertunjukan-Claire tahu bagaimana keadaannya untuk hampir semua orang yang dia hadapi pada abad kelapan belas, dan oleh itu, dia berada dalam kedudukan cuba melindungi mereka yang paling peduli dari sejarah yang mungkin tidak dapat diubah.

Sepanjang musim kedua, kami melihat Claire dan Jamie cuba menyambung semula selepas trauma Jamie. Pasangan itu bertarung untuk menahannya ketika anak perempuan mereka mati lahir, dan mereka menghadapi musuh yang baru dan tua. Dan kemudian, mereka kembali ke Scotland, namun kedua-duanya memimpin pemberontakan dan cuba melemahkannya. Malangnya, usaha mereka adalah sia-sia. Apabila perlawanan berakhir, Pertempuran Culloden sudah dekat. Claire kembali, melalui batu-batu, hingga tahun 1940-an dan suaminya yang sangat membosankan Frank, jadi dia dan anak Jamie mungkin hidup.

Ia telah lebih daripada satu tahun sejak musim kedua Outlander Akhirnya begitu lama, sebenarnya, peminat-peminat yang lebih bersemangat itu menunjukkan masa ini sebagai “Droughtlander.” Dan apa yang telah menjadi kekeringan-tidak ada Claire, tidak ada Jamie, tidak ada keraguan untuk menenangkan kita.

Outlander Season 3 2017
PHOTO: Aimee Spinks / STARZ

Jamie menghadapi Black Jack Randall di Pertempuran Culloden.

Sejak awal musim ke-tiga perdana, tidak banyak yang berlaku, dan tidak juga episod ini di mana dua musim terakhir meninggalkan kami-dengan Claire melawat Scotland pada tahun 1968 dengan anak perempuannya Brianna, menemui Jamie yang sebenarnya, bertahan dalam Pertempuran Culloden, dan bersumpah bahawa dia akan kembali ke Scotland abad kelapan belas. Dengan kata lain, kemarau mungkin berakhir, tetapi bibir kita masih kering. Pertunjukan itu tahu apa yang kita mahu dan ia akan membuat kita menunggu untuk itu, walaupun saya tidak tahu berapa lama menunggu itu.

Episod pertama musim ketiga dibuka selepas Perang Culloden. Di seberang moor, kita melihat mayat, kebanyakannya Highlanders. Redcoats berkeliaran di antara mayat, kadang-kadang menikam pada lelaki yang masih hidup dengan bayonet mereka, kerana tiada kata “kehormatan” seperti menyerang lelaki yang tidak berdaya. Perlahan, panci kamera Jamie, di laut semua mayat itu, cukup dekat dengan kematiannya dan dengan baju merah berbaring di atasnya. Cukuplah untuk mengatakan, Jamie kelihatan lebih baik. Sekilas hanya memuaskan yang kita dapati sepanjang episod badannya yang sempurna adalah dari otot-otot dada yang sangat jelas. Itu sahaja. Perjuangan sangat nyata.

Ketika dia berada di sana, mengetuk dan terengah-engah, Jamie mengenang kembali pertempuran Culloden yang sebenarnya. Orang Jacobit sedang dibombardir dan Jamie memohon kepada Prince Charles Stuart yang tidak berkesan untuk membenarkan lelaki itu mengenakan bayaran supaya mereka boleh mendapatkan peluang berjuang. Kemudian, orang-orang Jacobite mengecam redcoats dan darah dan gores, daging dan bilah bertempur. Kesan bunyi sangat … jelas.

Tiba-tiba, di antara semua lelaki yang berjuang, Jamie menjumpai Black Jack Randall, dan ia seperti Donkey Kong. Lelaki berlari di antara satu sama lain dan peperangan dalam pertempuran berlaku, seperti versi perang Permulaan. Black Jack mencederakan Jamie dengan pedangnya, tetapi pada akhirnya, Jamie berjaya. Jaket merah yang terletak di atas Jamie di medan perang, sebenarnya, mayat Black Jack Randall. Ia agak mengecewakan bahawa kematian Black Jack-sesuatu yang kebanyakan kita telah mahu melihat selama dua musim – agak antiklimaktik, tetapi sekurang-kurangnya kita mempunyai kelegaan mengetahui bahawa dia tidak akan meletihkan dunia dengan impuls sadisnya.

Sebagai Jamie terletak di kalangan orang mati, ia mula salji, dan dia menghalalkan bahawa Claire sedang berjalan ke arahnya. Dia terus mengerang dengan pathetically-dan biarkan ia diketahui, ini hampir semua yang dia lakukan untuk keseluruhan episod. “Adakah anda hidup, Jamie?” Claire bertanya, dan sebelum dia dapat menjawab, dia menyedari bahawa sebenarnya Rupert, kawannya, bercakap dengannya dan menyelamatkan nyawanya.

Outlander Season 3 2017
PHOTO: Aimee Spinks / STARZ

Claire dan Frank mengintai pangsapuri baru.

Dan kemudian, kita berada di Boston pada tahun 1940-an. Claire dan Frank Randall sedang mencari rumah baru di mana mereka boleh membuat rumah. Frank tidak begitu mengagumkan seperti yang dia lihat tentang semua makanan Claire akan bersedia untuknya di dapur baru mereka. Ia seperti, Tutup, Frank. Dia hampir tidak mentolerir anda, apatah lagi mempunyai minat untuk memberi makan kepada anda. Bulan kemudian, Claire sedang berjuang untuk menyalakan kompor gas. Dia hamil berat dan tidak ada mood yang baik. Dia duduk, dikalahkan, di sofa, memandang ke perapian … dan mempunyai idea. Tidak lama kemudian, dia telah menemui kayu api dan memasak makan malam Frank di perapian, seperti yang dilakukannya. Dia juga telah bertemu seorang jiran, Millie Nelson, yang berbual dengan Claire ketika dia sedang menyiapkan makan malam. Millie hanya tidak boleh percaya Claire cuba cara memasak baru tanpa mengetahui sama ada Frank suka atau tidak. Bayangkan, tidak memusatkan hidup dan pilihan anda di sekeliling keinginan suami anda! Apa kegilaannya. Sepanjang perbualan mereka, kita diingatkan betapa peranan jantina yang regresif pada pertengahan abad. Jika pernah ada hujah untuk minum hari, tingkap ini ke dalam kehidupan sebagai suri rumah tahun 1940 menjadikannya. Dan ia hanya menjadi semakin teruk.

The Randalls menghadiri pesta di mana Claire bertemu bos Frank-seorang lelaki yang seperti kebanyakan lelaki yang akan kita lihat di Boston, sampah keseluruhan. Semasa perbualan mengenai politik, Claire berani memberikan pendapat mengenai pilihan raya yang akan datang antara Truman dan Dewey, dan bosnya berkata, “Profesor Randall, anda perlu memberi perhatian lebih kepada tabiat membaca isteri anda.” Seorang seksis yang sangat mendalam perbualan berikut di mana bos menyatakan dengan jelas bahawa dia mempunyai apa-apa tetapi menghina wanita, dan Claire menjelaskan bahawa dia mempunyai apa-apa tetapi menghina bos suaminya. Dia kelihatan betul-betul sengsara-cuba menjadi isteri yang baik, merindui Jamie, dan harus berurusan dengan patriarki.

Semasa sarapan pagi beberapa waktu kemudian, celah-celah dalam perkahwinan Randall benar-benar mula menunjukkan. Claire memberitahu Frank bahawa dia mahu memohon kewarganegaraan Amerika, dan apabila Frank cuba menyentuh perut Claire, dia menyentuh. Mereka berhujah, dan Frank mahu tahu bila Claire akan berhenti membekukannya. Apabila dia terkejut dan berkata, “Saya bukan orang yang telah mengolok-olok orang lain,” kata Claire sambil mencampakkan asbak di kepala yang membosankan, dan dia terlepas untuk bekerja. Sebelum dia pergi, dia meminta Claire pergi atau tinggal, selagi dia melakukan apa yang dia mahu lakukan. Dia tidak bermaksud itu, sudah tentu, dan itulah yang sangat mengerikan tentang Frank. Dia berpura-pura menjadi lelaki yang baik, lelaki pemahaman, tetapi sebenarnya dia hanya pasif-agresif dan marah.

Outlander Season 3 2017
PHOTO: Aimee Spinks / STARZ

Retakan dalam pernikahan Randall benar-benar mulai menunjukkan.

Kembali ke Scotland, Jamie, Rupert, dan orang Jacobit lain berlindung di kandang. Jamie masih hampir mati. Perkara-perkara yang suram. Redcoats mencari Jacobites dan satu Lord Melton memberi mereka satu jam untuk mempersiapkan pelaksanaan. Seperti cara Inggeris, hukuman mati adalah sangat baik. Lelaki itu memberikan nama mereka kepada seorang kerani, dan kemudian dibawa ke luar, disandarkan menentang tiang, dan ditembak. Jamie terus mati dan melihat kematian. Sebelum gilirannya untuk dilaksanakan, Rupert mendekatinya untuk memaafkan Jamie kerana membunuh Dougal seperti yang dia boleh, dan kemudian pergi menemui nasibnya dengan ciri khasnya.

Apabila akhirnya giliran Jamie untuk bertemu dengan algojo, Lord Melton dibentangkan dengan agak dilema. Ternyata, saudara lelaki Melton adalah John William Grey, seorang lelaki yang hidupnya mati. Sebagai balasan, Grey menjanjikan Jamie bahawa dia berhutang kepadanya hutang penghormatan. Lord Melton memutuskan untuk membebaskan kehidupan Jamie, menghantar Jamie ke Lallybroch untuk bersatu semula dengan keluarganya. Jamie Fraser adalah lelaki paling beruntung dan paling tidak disukai di Scotland.

Kembali ke Boston, Claire masuk kerja. Di hospital, dia diabaikan dan direndahkan oleh pakar obstetrik, yang meminta Frank betapa jauhnya kontraksi Claire-walaupun Claire adalah orang yang tahu, apa yang menjadi tubuhnya dan semua. Di dalam bilik penyampaian, dia bersendirian dengan pasukan perubatan dan walaupun protesnya, mereka menenangkannya, berkata, “Apabila anda bangun, anda akan menjadi seorang ibu.” Sekiranya ada moral untuk cerita ini, disedut menjadi seorang wanita di setiap titik dalam sejarah.

Apabila Claire tiba, dia marah, ingin tahu sama ada bayinya mati atau hidup. Dan kemudian Frank muncul, memegang anak perempuannya. Frank dan Claire memahami pemahaman macam-macam, bersumpah untuk menjadikannya permulaan yang baru-seolah-olah itu mungkin apabila kita tahu betapa luar biasa hubungan antara Claire dan Jamie. Sebagai ibu bapa yang baru mengubati bayi, jururawat itu bertanya, “Di mana dia mendapat rambut merah?” Ini seperti canggung seketika seperti yang anda bayangkan dan juga berakhir dengan episod yang benar-benar mendalam.

Memandangkan apa yang kita tahu dari musim kedua-dua, Claire akan kembali ke Jamie, tetapi perdana musim ketiga tidak memberi petunjuk tentang bagaimana atau kapan yang akan berlaku. Jamie kembali ke Lallybroch; Claire terjebak dengan Frank yang membosankan. Saya masih belum membaca buku-buku itu, jadi saya tidak tahu apa yang akan berlaku seterusnya, tetapi teruskan untuk minggu depan apabila, semoga Jamie akan lebih telanjang dan juga lebih hidup.

Roxane Gay adalah pengarang Feminis Bad, Wanita Sukar, dan yang paling baru-baru ini, Kelaparan. Dia juga pengarang Dunia Wakanda untuk Marvel dan penulis pendapat yang menyumbang untuk The New York Times.

Lebih banyak Outlander:

  • Sam Heughan daripada Outlander Tidak Mental jika Anda Menjadi ‘Ass Fine’

  • Caitriona Balfe Says Sex Less on ‘Outlander’ Than You Think-and That’s Good Thing