“Di tengah-tengah semua lampu berkelip ini, saya berdoa kemasyhuran tidak akan mengambil nyawa saya,” kata Lady Gaga secara operatif di bahagian atas penampilannya di Anugerah Video Video MTV 2009. Kenyataannya adalah penerbit berganda: Ia mengangguk album debutnya, Kemasyhuran– yang berumur 10 tahun pada Ahad ini (19 Ogos) – tetapi juga sesuatu yang memalukan dengan nilai muka. Gaga hanya satu tahun menjadi superstardom pop pada masa itu, jadi “kemasyhuran” itu belum mengambil nyawanya. Tetapi dia mempunyai banyak bukti untuk difikirkannya.

Lagipun, lihat budaya pop pada tahun 2009 dan akhir tahun 2000 secara umum. Tabloid, jurugambar, dan kitaran berita 24 jam berkembang pesat pada kejatuhan dan kejatuhan selebriti wanita seperti Britney Spears, Lindsay Lohan, dan Paris Hilton. Wanita-wanita ini, pada satu ketika, telah diraikan dan dikasihi sebagai Gaga pada tahun 2009, tetapi air pasang sentiasa berubah. Tabloid sensationalized setiap kesilapan dan kecelakaan. Setiap kesilapan keluar dari kelab malam atau pakaian lemari pakaian menjadi berita muka hadapan. Mereka pergi dari bintang pop ke punchlines.

Kejatuhan Spears dari rahmat mungkin paling banyak didokumentasikan-dan teruk. Dia sampai pada titik kritikal pada bulan Januari 2008 ketika, setelah membongkok dirinya di dalam bilik mandi, dia diikat ke sebuah gurney dan diletakkan di bawah 72 jam tanpa henti di Pusat Perubatan Cedars-Sinai. Fotografer mendokumentasikan keseluruhan pengalaman pahit, pada satu ketika semakin dekat dengan ambulans yang mengiringi Spears, mereka boleh menyentuhnya.

AS pop star Britney Spears arrives at th
PHOTO: GETTY IMAGES

Britney Spears pada Januari 2008.

Ini bukan sekadar malam yang salah: Spears mengalami masalah kesihatan yang serius, dan dunia mahu tempat duduk depan untuk bertindak. Begitu keadaan menjadi jelas: Kami bukan hanya mengejek wanita seperti Britney Spears dan Lindsay Lohan. Kami memusnahkan mereka.

Lady Gaga tahu ini. “Saya hanya membaca tabloid seperti buku teks,” katanya kepada CNN pada tahun 2009 tentang bagaimana dia membuat album pertamanya. “Saya akan membeli setiap buku skandal, setiap kertas, setiap majalah yang boleh saya ambil, dan saya akan merobek lembaran.” Siasatan itu membawa kepada Kemasyhuran, rekod yang sebahagian besarnya fantasi elektro-pop tetapi juga amaran untuk meninggalkan lekapan tabloid wanita sahaja.

Anda dengar dan lihat amaran yang paling banyak mengenai “Paparazzi,” single kelima dari Kemasyhuran, yang dilakukan oleh Gaga pada VMA MTV 2009. Pada pandangan pertama “Paparazzi” adalah cerah, disco-fied ode to infatuation- “Saya peminat terbesar anda, saya akan mengikut anda sehingga anda mencintai saya,” dia menyanyi semasa paduan suara-tetapi persembahan langsungnya memberikan lagu baru makna. Cara dia mengatakan “paparazzi” semasa menetapkan VMAnya, sebagai contoh, sangat keras ia menunjukkan bahawa infatuasi tidak selalu tidak bersalah. Ia boleh sempadan menakutkan, seperti yang dilakukannya dengan Spears pada tahun 2008.

Dan kemudian, tentu saja, ada apa yang berlaku pada akhir persembahan: Gaga berdarah hingga mati dan ditenggelamkan oleh penari-penarinya, matanya gelas dan tidak bermaya. Di latar belakang anda mendengar suara bunyi paparazzi yang lemah; berkelip-kelip bersinar di tubuhnya “mati” seolah-olah orang mengambil gambar. Kami pada dasarnya hanya menyaksikan kematian Lady Gaga dan bukannya mencari bantuan, kami sedang bersopan.

Ia adalah metafora yang cukup jelas mengenai apa yang sedang berlaku di Hollywood pada masa itu. Tidak, Britney Spears dan Lindsay Lohan tidak terbunuh dalam erti kata literal, tetapi pengawasan Gaga yang diterangi di sini adalah apa yang mereka alami. Imej seorang jurugambar lelaki yang mengejar Lohan dalam beberapa jenis pemburu ahli sihir moden sama seperti mengganggu dan grafik seperti yang dibacakan oleh Gaga di VMA. Pada tahun 2009 sedikit buntu pada para jurugambar cara yang penuh kegilaan dan keghairahan merawat wanita selebriti. “Baiklah, mereka memintanya” adalah satu cara yang biasa untuk menolaknya. Tetapi anda tidak boleh menolak imej pendarahan Gaga di atas panggung: Ia menumpahkan cahaya pada betapa mengerikan bahawa tingkah laku sebenarnya-dan di mana ia dapat memimpin.

Dia melakukan perkara yang sama dengan video muzik untuk “Paparazzi.” Ia bermula dengan teman lelakinya yang fiksyen, yang dimainkan oleh pelakon Alexander Skarsgård, membuangnya di balkoni tepat di depan jurugambar, yang dengan penuh dendam mendokumentasikan kejadian itu. Akibatnya, Gaga menjadi lumpuh dari pinggang ke bawah, akhbar-akhbar terkemuka untuk menyatakan dia “memukul bawah batu” dan kerjayanya “berakhir.” Dia menebus dirinya pada akhirnya dengan membunuh teman lelakinya: tindakan drastik yang mendorong kertas-kertas yang sama untuk mengisytiharkan, “Kami mengasihinya lagi!”

Ini lebih kurang versi dibesar-besarkan dari apa yang berlaku kepada Spears. Penampilan yang dibersihkan di VMA 2008 dan album baru, Sarkas, memulihkan imejnya, dan laman gosip yang sama yang lapar untuk kegagalannya tujuh bulan sebelum itu kini menjadi juara terbesarnya. Ia adalah satu perubahan tajam yang merasakan kepada saya seolah-olah orang tidak begitu peduli dengan Spears: Mereka hanya mahu menonton hidupnya bermain seperti sebuah filem. Dalam banyak cara orang ramai boleh dianggap sebagai telah memusnahkannya hanya untuk membangkitkannya semula-sesuatu yang mereka lakukan dalam pelbagai cara untuk artis seperti Courtney Love, Madonna, dan lewat Whitney Houston dan Amy Winehouse. Pada masa itu dunia gembira melihat wanita-wanita terkenal memilikinya, kehilangan semuanya, dan cakar kembali ke puncak. Gaga mencatat fenomena ini dengan caranya yang subversif-dan menunjukkan betapa jahatnya itu sebenarnya.

Syukurlah, budaya kita telah datang sejak tahun 2008. Lihatlah reaksi terhadap kelahiran Demi Lovato baru-baru ini dan kemasukan ke hospital. Daripada mengecewakan ketagihannya, responsnya amat menyokong. Kami telah berpindah ke ruang yang lebih empuk, lebih lembut.

Kepada saya, Lady Gaga benar-benar ada kena mengena dengan peralihan ini. Dengan Kemasyhuran dan, lebih khusus, “Paparazzi,” Gaga berdiri dengan wanita-wanita ini sebelum orang lain melakukannya-sebelum masyarakat terjebak. Ia adalah perisai untuk wanita yang diteliti: lagu yang pada masa yang sama menunjukkan apa yang berlaku kepada mereka dan apa boleh berlaku jika sikap media tidak berubah. Gaga secara literal menyalibkan dirinya di atas pentas untuk memberitahu dunia ini-dan menghentikannya.

Christopher Rosa adalah penulis karya hiburan di Glamour.