“Saya tidak membenci diri saya,” kata Plum Kettle dalam satu siri awal siri baru AMC Dietland, yang perdana pada 4 Jun dan berdasarkan novel paling laris 2015 oleh Sarai Walker. “The dunia benci saya. “

Pernyataan itu mungkin tidak benar, betul-betul, tetapi sudah pasti bagaimana Plum dimainkan oleh aktris Joy Nash-feels. Itulah bagaimana dia, seorang wanita gemuk bekerja sebagai pengarang untuk majalah wanita di New York City, melihat umat manusia. Dan mengapa dia tidak? Dalam tiga episod yang pertama sahaja, Plum menjadi lebih gemuk lebih banyak daripada kebanyakan orang yang pernah mengalami. Dia menerima penampilan kotor di bawah tanah. Lelaki mengambil gambarnya, ketawa, dan berkata perkara seperti, “Goncang di sana, pad manis.” Dalam satu kejadian, seseorang yang keluar bersebelahan memanggilnya seekor lembu.

Untuk menjadi jelas, pelakon dan pencipta Dietland jangan lihat perkataan itu lemak dengan sendirinya sebagai penghinaan atau kenderaan yang mencemarkan. Ini kata sifat pilihan untuk Nash, dan dia mengatakan dia mempercayai orang lebih apabila mereka menggunakannya lebih banyak gaya PC seperti saiz besar dan curvy. “[Perkataan itu lemak] bukan eufemisme, “kata Nash.” Anda hanya memerlukan eufemisme apabila apa yang anda gambarkan sangat mengerikan anda tidak boleh menyebutnya. “Kedua-duanya dan Dietlandpencipta, Marti Noxon, berharap pertunjukan itu berfungsi ke arah penyimpangan lemak.

Yang membawa kita kepada kisah Plum: Watak ini menerima satu lagi penindasan dari bosnya, editor glamorous dan narcissistic bernama Kitty (dimainkan dengan kem yang lazat oleh Julianna Margulies). Dia memandang Plum sebagai “sumber tersembunyi” nya: seseorang untuk bekerja dari tempat yang sesuai dengan sebuah apartmen. (Baca: tidak di sekeliling orang.) Satu-dua punch gangguan dan pengecualian yang terang-terangan ini membakar keyakinan Plum bahawa dia adalah “noda” masyarakat. “Setiap hari saya berjalan di kulit ini, orang melihat saya seperti saya mempunyai wabak,” katanya dalam satu episod awal.

Pengalaman Plum di sini sangat spesifik-itu sesuatu yang ditunjukkan oleh rancangan TV Inilah kita dan Drop Dead Diva telah dialamatkan, ya, tetapi tidak pernah dengan ketepatan yang menggelitik, menggigit ini. Kira-kira separuh daripada DietlandPlot berfokus pada berat Plum-dan langkah-langkah yang diambilnya untuk menangani hal itu, termasuk kesediaan untuk menjatuhkan ribuan dolar untuk pembedahan pintasan gastrik berisiko. Rancangannya, bagaimanapun, terganggu oleh kumpulan radikal tubuh-misteri yang menawarkan $ 20,000 untuk mencuba mereka program, yang bukan mengenai diet berlebihan atau penurunan berat badan.

Tetapi sama ada atau tidak mereka sebenarnya akan membantu Plum tidak jelas: Dengan episod ketiga, satu-satunya perkara yang mereka minta kepadanya adalah untuk melepaskan antidepresan doktor yang ditetapkannya. Bagaimana harga Plum dalam perjalanan ini akan ditentukan, tetapi dengan tepat menggambarkan isu-isu imej badannya sepanjang-pemikiran yang berterusan tentang makanan, pemabuk yang gemuk, yang menarik untuk “badan mimpi” -yang penting kepada Nash dan Noxon.

“Pada tahap asas, saya mahu orang berasa seperti mereka tidak bersendirian,” kata Nash. “Perkara yang paling memalukan adalah apabila seseorang suka, ‘Oh, kapan awak jatuh tempo?’ Anda merasakan bahawa anda adalah satu-satunya orang yang pernah berlaku, tetapi ia berlaku sepanjang masa itu orang yang menjadi penyokong dan siapa yang patut berasa buruk. Bukan saya! Di peringkat asas, saya mahu itu: bagi orang yang berasa terpandang, berasa terwakili. “

Untuk memastikan ini berlaku, Noxon mengupah penulis wanita yang gemuk dan secara rutin dipanggil Dietlandpengarangnya, Sarai Walker. Apabila Nash membenderakan jenaka gemuk dia tidak suka dalam salah satu skrip, orang yang lebih tinggi mengangguk dengan serta-merta. Noxon juga menggunakan empati dia belajar dari pengalaman yang mengubah hidup. “Saya duduk bersebelahan dengan seorang wanita gemuk di atas kapal terbang satu kali, dan dia menangis dan memberitahu saya betapa banyaknya maksudnya bahawa saya suka kepadanya,” jelas Noxon. “Ia mengubah hidup saya.”

PHOTO: AMC

Joy Nash sebagai Plum Kettle in Dietland

Apa yang Noxon dan pasukannya akhirnya menggambarkan-dengan keaslian cerdas-adalah idea orang ramai yang gemuk, termasuk saya, memegang benar: bahawa kita akan gembira apabila (dan hanya bila) kita mencapai berat gol.

“Sebagai seseorang yang telah mengalami kesukaran makan sepanjang hidup saya, di mana-mana awal saya membuat sambungan kami adalah sisi yang berbeza dari duit syiling yang sama,” kata Noxon. “Kami mempunyai idea ini jika kita boleh sampai kepada jenis badan tertentu, kita akan dicintai dan berharga, dan jenis badan itu memandang kita, dan setiap hari ia tidak memandang kita, kita tidak semestinya hidup, kita semua mempunyai mimpi yang sama : bahawa ada orang yang dimainkan oleh masyarakat ini. Pada suatu ketika, ia akhirnya mengklik: Itulah ilusi Dan saya membeli ke dalamnya dan saya membelinya, dan ia hanya tidak berfungsi.

Noxon, Nash, dan Margulies berharap Dietland menghapuskan ilusi sepenuhnya dan menggalakkan orang-semua jantina dan jenis badan-untuk memulakan hidup mereka sekarang. “Kami sentiasa berusaha, tetapi kemudian kami tidak hadir dalam cara kami sebenarnya,” kata Margulies. “Dan tidakkah itu cukup jika kita boleh berhenti berfikir tentang bagaimana kita sepatutnya dan mula menjadi siapa kita, bukankah kita akan berada di tempat yang lebih baik di planet ini untuk menikmati kehidupan kita? satu sama lain? Daripada idea ini bahawa kesempurnaan bermaksud kebahagiaan, itu adalah omong kosong, bukan? “

PHOTO: AMC

Julianna Margulies sebagai Kitty dalam Dietland

Imej badan, bagaimanapun, hanya separuh daripada Dietland. Separuh lagi adalah mengenai serangan seksual, diberitahu melalui perspektif organisasi vigilante wanita bernama Jennifer yang membunuh pemangsa secara brutal. Ia sangat tersirat bahawa Plum-entah bagaimana, agak-terikat kepada Jennifer, yang bermakna dia mungkin mempunyai tangannya bukan satu tetapi dua organisasi yang ekstrim.

Hakikat bahawa Dietland sedang keluar dalam era #MeToo dan Time’s Up sebahagiannya adalah kebetulan. “Saya mendapat lima skrip untuk separuh pertama pertunjukan pada bulan Ogos [2017], dan gerakan #MeToo tidak berlaku sehingga Oktober,” kata Margulies. “Kisah Harvey Weinstein pecah pada bulan Oktober Kami sedang dalam proses persiapan [ketika kisah Weinstein keluar] Saya berada dalam persiapan bersiap untuk filem apabila semua itu pecah Jadi itu adalah pertemuan peristiwa pada masa yang sama, dan ia hanya membuat persembahan lebih relevan. ” Namun begitu, dengan segera yang #MeToo dipeluk, apa yang AMC mendorong incentivized Dietland naik dari musim gugur 2018 ke musim panas, menurut Margulies.

“Saya fikir ia bukan sekadar pergerakan #MeToo. Saya mahu memanggilnya pergerakan #FedUp.” – Julianna Margulies

Dietland mengambil pergerakan ke tahap yang lain; ia menunjukkan wanita yang membalas dendam terhadap penyerang mereka melalui keganasan yang hebat dan ganas. “Saya fikir ia bukan hanya gerakan #MeToo,” kata Margulies. “Saya ingin menyebutnya pergerakan #FedUp Saya fikir ini adalah kumpulan vigilante ini [Jennifer] yang berdiri tegak, kita bosan, saya tidak membiarkan keganasan dalam apa cara sekalipun, tetapi ada kepuasan tertentu yang keluar dari [keganasan pada pameran itu]. “

Memang ada kepuasan melihat kegelapan, sama ada keganasan yang melampau Jennifer menggunakan untuk mencari keadilan atau mesej kumpulan penerimaan tubuh Plum. Ini gambaran yang paling atas, dengan cara, memberikan kita kebebasan untuk mempunyai lebih banyak agensi dalam kehidupan kita sendiri-untuk mencintai badan kita lebih, untuk menjerit “tidak” dalam situasi yang tidak selesa, dan untuk melawan kembali. Sama ada anda berurusan dengan penagih lemak, pemfitnah, pemangsa seksual, atau sesuatu yang lebih berbahaya, itu apa Dietland adalah mengenai: perjuangan.

“Saya mempunyai masa [membaca Dietland] di mana saya suka, ‘Kenapa kita tidak membekalkan diri?’ Sekiranya orang-orang gila-gila ini begitu tegas bahawa kita harus melindungi diri kita sendiri, maka mengapa wanita jarang berfikir untuk melakukan itu? Kami tidak fikir itu adalah hak yang kita miliki, “kata Noxon.” Saya tidak menyokong keganasan, tetapi saya menyokong mencari suara anda, yang sangat sukar. Secara keseluruhannya, saya fikir masalah terbesar adalah orang merasa bahawa mereka tidak pernah mahu menyakiti perasaan seseorang dalam hubungan intim, dan kita hanya perlu belajar untuk menyelesaikannya. [Perlindungan tidak] perlu menjadi senjata. Kami senjata api. “

Dietland perdana Isnin, 4 Jun pukul 9:00 pagi. ET pada AMC.

Christopher Rosa adalah penulis hiburan kakitangan untuk Glamour.