Yara Shahidi hampir 18 tahun, tetapi sesiapa sahaja yang pernah berjumpa atau mendengar, atau sekadar peminat aktris dan aktivis, akan memberitahu anda bahawa dia mempunyai kebijaksanaan dan kematangan seseorang lebih daripada dua kali berumur dia. Shahidi sendiri tidak semestinya mempertikaikannya-tetapi, seperti yang dia katakan, ia hanya menceritakan setengah cerita. “Saya selalu mengatakan saya pada masa yang sama berusia empat tahun dan berusia 50 tahun yang ada dalam badan yang sama,” dia bercanda. “Saya dikenali sebagai seorang nenek dari segi cara saya beroperasi.Anda tidak akan menangkap saya selepas parti berkali-kali Tidak ada yang baik berlaku selepas pukul 10:00 P.M.”

Waktu tidur awal adalah untuk yang terbaik, memandangkan Shahidi telah bekerja keras bermain mahasiswa baru Zoey Johnson di Freeform Gembira. Spin-off dari hitam-ish pencipta Kenya Barris hanya empat episod ke dalam musim pertamanya, tetapi sudah menjadi debut komedi tertinggi dalam rangkaian dalam enam tahun. Sememangnya, ia sudah diperbaharui untuk musim kedua. Tetapi apa maksudnya untuk rancangan Shahidi yang telah ditunda untuk pergi ke kolej? “Perbualan itu sudah pun bermula, sebelum pengumuman ini,” katanya. “Ia tidak dapat dinegar, jika saya tidak pergi tidak lama lagi, Kenya Barris akan meniup saya keluar dari persembahan supaya saya pergi! Semua orang adalah komited dalam pendidikan saya seperti saya.”

Tetapi jika anda menjangkakan Shahidi akan mendaftar di jabatan drama di Harvard-di mana dia sedang komited-maka anda akan terkejut. “Saya teruja untuk pergi ke kajian sosial. [Hollywood] telah membuktikan ia berubah begitu kerap, jadi saya lebih suka meluangkan masa untuk sesuatu [seperti kajian sosial] yang secara peribadi menjadi keghairahan saya selama ini. Hollywood tidak bergerak di mana-mana sahaja. Saya akan memikirkannya apabila saya kembali. “

“Hollywood tidak bergerak di mana-mana, saya akan memikirkannya apabila saya kembali.”

Sehingga itu, dia tidak tergesa-gesa untuk meletakkan apa-apa tekanan yang tidak perlu pada dirinya sendiri. “Secara jujur, orang biasanya menyokong saya kerana saya tidak berpura-pura seperti saya ingin tahu atau sedar secara sosial,” katanya. “Pada masa yang sama, ia datang dengan momen, seperti, ‘Oh, Yara tidak seperti bangun seperti dia,’ dan saya seperti, ‘Saya tidak pernah secara peribadi mengatakan bahawa saya!’ Saya tidak pernah meletakkannya pada diri saya sendiri, tetapi orang lain yang meletakkan saya pada diri saya, tetapi saya berasal dari keluarga yang berminat dengan dunia di sekeliling kita. “

Satu contoh utama ialah respons Shahidi apabila ditanya sama ada dia mempunyai nasihat atau moto kehidupan yang benar-benar bercakap dengannya sekarang. Tanpa terkalahkan, dia menawarkan kutipan James Baldwin dari perdebatannya dengan William F. Buckley di Cambridge membincangkan impian Amerika: “Satu perkara yang beliau katakan adalah bahawa ‘pada usia lima, enam, atau tujuh, anda menyedari bendera anda berjanji setia kepada, bersama-sama dengan semua orang lain, tidak berjanji setia kepada anda. ‘ Dan saya fikir sebab motto saya-seperti yang menyedihkan seperti itu-ialah saya fikir ia bercakap dengan aktivisme sosial kita dan kesedaran kita dalam generasi ini dan betapa perlunya. “

Shahidi juga merasakan kutipan itu memberi sedikit motivasi peribadi juga. “Saya rasa semua orang boleh mengaitkan perasaan yang tidak dimiliki,” jelasnya. Sukar untuk mempercayai bahawa seseorang yang telah dipeluk oleh ikon seperti Michelle Obama dan Tracee Ellis Ross akan merasakan bahawa, tetapi ia juga menjadikan Shahidi begitu sahih. “Saya rasa ia adalah teras mengapa terdapat sebarang pergerakan, kerana terdapat satu persamaan dunia atau masyarakat yang anda berikan begitu banyak untuk tidak memberikan yang sama. Ia berkaitan dengan apa yang kami lakukan.”

Mengetahui bahawa tidak semua orang melihat dunia seperti yang dia lakukan, Shahidi menerangkan mengapa episod akan datang Grown-ish secara peribadi bergema dengannya lebih daripada apa-apa yang telah disiarkan setakat ini. “Kami telah mengusik [episod tentang] ruang yang selamat, yang menjadi semacam paradoks kerana kedua-duanya dihormati dan disenangi pada masa yang sama,” katanya. “Apa yang dikatakan oleh episod itu-lebih daripada ruang yang selamat – adalah kelemahan dalam ruang gema kami, dan bagaimana ia menghampiri dunia yang tidak bersetuju dengan anda 100 peratus masa itu.” Shahidi mengatakan dia telah menjadi mangsa untuk “menjadi keliru” apabila seseorang tidak bersetuju dengan apa yang dia percaya. “Kami dikelilingi oleh dunia yang mudah disunting, dan dunia yang saya dapat dengan mudah menyekat suara-suara yang saya tidak menghargai. Itulah sesuatu yang saya sangat bersemangat.”

“Saya perlu berehat supaya saya dapat melakukan sesuatu tentang apa yang saya buat.”

Malah, dahaga Shahidi untuk pengetahuan dan pemahaman yang lebih baik di dunia kadang-kadang boleh memakan semua, seperti yang dibuktikan oleh tabiat malamnya. “Saya terpaksa berhenti mendengarkan podcast politik,” katanya. “Saya biasanya mendengar podcast politik ketika saya tidur, tetapi ia bukan cara terbaik untuk tidur, saya sudah menyedari bahawa saya perlu berehat supaya saya dapat melakukan sesuatu tentang apa yang membuatkan saya bangun.”

Tetapi sebelum anda berfikir Shahidi dinaikkan pada pengaturcaraan C-SPAN setiap hari, dia mendedahkan ia sebenarnya watak kartun yang mempunyai pengaruh paling besar pada wanita yang dia menjadi. “TV adalah dari Isnin hingga Jumaat di rumah kami, dan saya menonton satu jam pada hari Sabtu, yang bermaksud bahawa saya memandang kepada banyak watak kartun. Crashbox pada HBO dan Berterusan Pernah Selepas: Fairy Tales untuk Setiap Anak, yang akan mengambil pelakon yang benar-benar ikonik dan memilikinya menjadi suara watak-watak yang sangat ikonik-seperti Rumpelstiltskin dari Jamaica. Perwakilan itu sentiasa ada untuk saya kerana di dalam dunia ini, semua orang adalah segalanya, dan anda mempunyai pelakon dari setiap etnik dan latar belakang. Dalam satu cara, saya fikir saya telah dipengaruhi oleh kemungkinan kemungkinan kartun dipersembahkan. “