Jika orgasme wanita adalah haiwan, jenis kelentit adalah anjing. Tinggal bersama saya, di sini! Ia boleh dipercayai, setia, dan boleh diramal. Anda tahu dengan tepat betapa pup akan bertindak balas apabila anda mengguncang kotak keriting, dan kebanyakan wanita tahu dengan tepat apa tindakan klitoris akan menyebabkan klimaks. Orgasma G-spot akan menjadi lebih seperti unicorn sparkly kerana menurut sains, ia tidak wujud.

Sally

Daripada memecah orgasme ke dalam kelentit, vagina, dan G-spot, mereka semua harus dirujuk sebagai “orgasme wanita,” kata sebuah kertas baru dalam Anatomi Klinikal. “Clitoris dalaman,” yang dianggap menyebabkan orgasme faraj, adalah mitos, kata Vincenzo Puppo dan Giulia Puppo, penulis dan ahli seks di Pusat Seksologi Itali dan Universiti Florence. Sebaliknya, klitoris luaran sepenuhnya dan pada dasarnya motherboard orgasme wanita.

Clitoris terdiri daripada glans (badan) dan crura (akar), dan istilah popular “mentol klitoris” sebenarnya harus diganti dengan “lubang vestibular,” setiap kertas. Para saintis mendapati tiada sambungan anatomi antara faraj dan kelentit. Sebaliknya, orgasme “faraj” sebenarnya disebabkan oleh rangsangan “organ erektil yang mengelilingi” seperti klitoris dan labia minora, bukan oleh apa-apa yang berlaku secara dalaman.

Penyelidikan juga membentangkan tanggapan bahawa orgasme sentiasa mungkin dalam semua wanita jika “zakar perempuan,” a.k.a. klitoris, dirangsang dengan betul. (Mengaitkan istilah “zakar perempuan.” Pasti, ia mungkin betul secara anatomi, tetapi tidak semua yang ada pada tubuh wanita wujud berhubung dengan seorang lelaki!) Saya bercanggah tentang perkara ini. Saya dapat melihatnya sama ada yang memberi inspirasi atau mengecewakan kepada wanita yang mengalami masalah mencapai orgasme, walaupun mereka tidak bergelut dengan keadaan perubatan yang membuatnya sukar. Jadi banyak orgasme wanita adalah mental, dan wanita berfikir dia harus selalu dapat datang boleh meletakkan terlalu banyak tekanan pada dirinya dan merasa seperti kegagalan jika dia tidak boleh. Pada masa yang sama, saya pasti dapat melihat ini menggalakkan kepada wanita yang merasa seperti berada di ambang tetapi tidak pernah mendapat apa-apa.

Para saintis juga berkata “kepuasan seksual wanita berdasarkan syahwat dan resolusi.” Sebahagian daripada saya suka itu: Saya semua menutup jurang orgasme di antara seberapa sering lelaki dan wanita mencapai puncaknya. Ia adalah satu perkara yang sangat mengerikan, jadi saya gembira kerana mereka menjatuhkan ilmu itu, ya, orgasme kita sama pentingnya dengan lelaki. Tetapi kebanyakan wanita tidak datang setiap masa dan banyak yang baik dengan itu, begitu juga dengan membatalkan kepuasan mereka? Sudah tentu ia akan menjadi luar biasa jika wanita boleh mempunyai orgasme yang sama-sama seperti lelaki, tetapi badan kita lebih rumit daripada itu.

Saya 100 peratus di atas kapal dengan kajian yang memberitahu wanita mereka tidak sepatutnya merasa rendah diri kerana mereka tidak dapat orgasme daripada penembusan sahaja. Tetapi bagaimana dengan mereka yang bersumpah dapat? Saya mempunyai seorang kawan yang memberitahu saya dia kerap berdebar-debar selepas beberapa kali sebatan G-spot yang tidak wujudnya. Mungkin para penyelidik betul dan wanita yang mengalami itu secara tidak sengaja merangsang diri mereka secara luaran, tetapi badannya sangat berbeza. Bukankah keseluruhan faraj yang mereka jauh lebih misteri daripada penis? Saya bukan saintis, tetapi sukar untuk saya percaya setiap wanita mencapai orgasme dengan cara yang sama.

Jika ada satu perkara yang saintis dan saya benar-benar bersetuju, itu adalah bahawa “ejakulasi lelaki tidak secara automatik bermakna akhir seks untuk wanita.” Sekiranya seorang dude bergegas sebaik sahaja dia mendapatnya dan meninggalkan wanita itu tidak berpuas hati, itu hanya salah. Sains kata begitu!

Bagaimana dengan awak? Adakah anda masih percaya pada orgasme faraj, atau adakah anda berpendapat penyelidik mendapat hak ini??