Saya cukup yakin hubungan hidup terakhir saya masih utuh jika kita hanya mempunyai bilik mandi yang berasingan. Namun, selepas lima tahun, perbezaan kecil dalam pilihan dan rutin kami bermula dengan sungguh-sungguh: Kami bekerja berjam-jam, dan dia suka melepaskan tekanan dengan keluar di kalangan manusia lain, sementara saya suka berundur ke bilik tidur seperti cocoon dan bingung Netflix seolah-olah Kimmy Schmidt dan saya adalah dua orang terakhir di dunia. Pada akhirnya, mengorbankan apa yang kita mahu hanya berkongsi ruang yang membuatkan kami berasa seperti kami berhenti tumbuh sebagai individu. Sebaik sahaja kita putus, saya tertanya-tanya apakah saya akan mendamaikan keperluan saya untuk masa yang serius dengan hakikat bahawa dengan seseorang bermakna, seperti, dengan mereka.

Jadi saya tertarik ketika, tahun lepas, kawan saya (dan bekas) Glamour rakan sekerja) Annie Fox mendedahkan bahawa dia dan suaminya tinggal di pangsapuri yang berlainan. Susunan ini, dia menjelaskan, memberikan ruang untuk mengejar kerja dan hobinya, dan membantu mereka memahami apa yang sebenarnya berlaku antara satu sama lain. “Kami menikmati idea ini bahawa terdapat satu ruang yang kita masing-masing mempunyai diri sendiri sehingga tiada siapa yang akan masuk untuk jangka waktu tertentu,” kata Fox tentang perkahwinannya. “Saya fikir ia memaksa komunikasi.”

Ternyata, persediaan ini semacam perkara! Ahli sosiologi memanggilnya “hidup bersama bersama” atau LAT, dan ia berbeza dengan fenomena hubungan komuter, di mana pasangan hidup berasingan untuk pekerjaan mereka tetapi biasanya melihat tarikh tamat untuk hidup mereka. Pasangan LAT komited sepenuhnya, walaupun berkahwin, tetapi mereka secara khusus memilih tidak untuk cohabit.

Walaupun belum ada satu tan penyelidikan mengenai fenomena ini di Amerika Syarikat, Biro Banci Amerika Syarikat melaporkan bahawa bilangan pasangan yang pasangannya tidak hadir dari rumah tangga telah meningkat dua kali ganda kepada 3.6 juta sejak tahun 1991. Penyelidikan di Eropah dan Kanada menunjukkan bahawa LAT adalah perkara biasa di kalangan orang muda, kerana sebab-sebab yang berkisar dari menginginkan lebih banyak autonomi hanya menyukai tempat mereka sendiri dan memilih untuk memeliharanya.

“Ia menjadikan masa bersama istimewa, dan bukannya biasa.”

Sebagai menarik kerana ia mula berbunyi, saya masih ragu-ragu bahawa LAT adalah penyembuhan-semua untuk hubungan. Jadi saya menelefon Judith Newman, penulis New York yang telah menulis tentang gaya hidup ini berdasarkan pengalamannya yang hidup sekitar 70 blok bandar dari suaminya, John, selama hampir 25 tahun-perjalanan yang dia sentuh dalam buku barunya, Untuk Siri Dengan Cinta. Dia mengatakan mereka mendapati awal bahawa pemasa dan keinginannya untuk anak-anak (dia tidak begitu yakin pada awalnya) menjadikan hidup selain pilihan yang jelas. Menjaga dua tempat yang berasingan, walaupun dengan anak-anak, sebenarnya akan memberi mereka lebih banyak ruang dan bahkan lebih murah. Tambahan pula, ia menjadikan hubungan mereka mungkin. “Sesetengah orang berkahwin atau mula hidup dengan satu sama lain, dan semua ciri-ciri ini mereka menggembirakan dengan baik dengan yang tidak disokong setiap hari,” katanya. “Jika mereka tidak perlu berbuat demikian, mereka mungkin akan sangat gembira bersama-sama.”

Eli J. Finkel, profesor psikologi sosial di Northwestern University dan pengarang Perkahwinan Tidak Ada atau Tidak, bersetuju. “Bagi sesetengah orang, LAT adalah satu cara untuk bermain dengan kekuatan hubungan tanpa mengatasi kelemahannya,” kata Finkel. “Ia menjadikan masa bersama istimewa, bukan biasa dan biasa.”

Bagi Annie Fox dan suaminya, Nash, mempunyai dua pangsapuri di Brooklyn beberapa blok dari satu sama lain adalah sebahagian daripada keputusan pragmatik yang dibuat semasa mereka berkencan. “Dia bergerak dari negara lain, dan kami merasakan pentingnya dia mempunyai peluang untuk membina hidupnya sendiri dan kawannya sendiri,” kata Fox. “Dan sebahagian daripada melakukan itu menjadi rakan serumah.” Dengan cara itu, dia menerangkan, “kita berdua boleh memiliki alam semesta kita sendiri dan juga berkongsi.” Walaupun dia bersatu dalam hubungan lain, perkiraan ini berfungsi dengan baik untuk mereka. “Walaupun Nash tidak tidur di rumah saya setiap hari, kami masih akan berjumpa dengan minuman dalam perjalanan pulang atau merebut kopi,” katanya..

“Jika saya kesepian, saya tidak boleh membanting pinggan ketika saya memasak dan berharap ada orang yang memberi perhatian.”

Tetapi menjaga hubungan LAT yang kuat juga memerlukan beberapa kesedaran diri yang serius. “Jika saya kesepian dan hanya perlu telefon, saya perlu mengambil telefon dan mengatakannya,” kata Fox. “Saya tidak boleh membanting pinggan sahaja semasa saya memasak makan malam dan berharap ada orang yang memberi perhatian. Yang saya buat sebelum ini! “

Apabila Deena Chanowitz, 35, membuat keputusan untuk menghadiri sekolah perubatan di Vermont, hampir 300 batu dari suaminya di New York City, dia menyedari bahawa dia mahu memulakan babak seterusnya dalam hidupnya sendiri. “Saya fikir saya boleh mempunyai tarikh yang tepat dengan Gary pada hujung minggu dan komited sepenuhnya, berbanding dengan yang ditekankan pada minggu ini.” Suaminya dua tahun bersetuju, dan dia mengatakan ia menjadikan hubungan mereka lebih baik dari sebelumnya. Walaupun mereka berpindah bersama kerana mereka mempunyai bayi pada bulan Jun, dia bercadang untuk kembali ke Vermont musim panas yang akan datang dan meneruskan hubungan LAT. “Ketika saya berada di New York, saya bekerja keras dan tidak hadir sepenuhnya. Sekarang kita mempunyai masa yang lebih berkualiti. “

Adakah LAT suatu perkiraan selama-lamanya? Ramai pasangan yang saya bercakap tidak tahu. Lagipun, bagaimana realistik bahawa anda akan menyimpan tempat yang berasingan jika anda memulakan keluarga? Fox mengatakan mereka akan berurusan dengan perbualan itu. “Kami tidak mengambil apa-apa dari segi perbualan tentang perancangan keluarga dan bagaimana ia akan berlaku dan di mana dan bagaimana kami mahu meningkatkan anak-anak kita,” katanya..

“Kedekatan dan sokongan tidak sama dengan saya.”

Apabila Newman dan suaminya mempunyai anak-anak, anak-anak lelaki mereka dibesarkan terutamanya di rumahnya; John akan tinggal sehingga mereka berada di tempat tidur, pulang ke rumah, dan kemudian kembali ke pagi untuk membuat sarapan pagi. “Kedekatan dan sokongan tidak sama dengan saya. Saya tidak boleh mempunyai bapa yang anak-anak saya memuja dalam kehidupan mereka dengan cara ini jika kita hidup bersama, kerana saya akan membunuhnya, “katanya sambil ketawa.

Menghairankan, isu pasangan yang paling konsisten menghadapi penghakiman. Newman telah menyoal soalan daripada orang asing yang mengandaikan dia dan suaminya berada di atas batu. “Saya akan mendapat panggilan telefon dari ibu bapa [di sekolah anak-anak saya] yang memutuskan sesuatu yang buruk akan berlaku dan seorang daripada kita akan mengalami kerosakan di tengah-tengah lelongan sekolah,” katanya..

Fox juga merasakan pengawasan itu juga. “Orang yang secara amnya melihat kita membesar boleh, dalam satu nafas, memberi kesaksian kepada kemampuan kita untuk berkomunikasi dan saling mencintai walaupun jaraknya,” katanya. “Dan kemudian, dalam nafas yang seterusnya, katakan ini sama sekali tidak masuk akal dan bagaimana anda boleh menjaga satu sama lain jika anda tinggal lima blok jauhnya.”

Tetapi bagi orang yang saya bicarakan, hidup adalah lebih daripada sekadar satu kompromi gergasi. Ia juga satu cara untuk menjadi lebih perhatian tentang semua keputusan kecil yang mereka buat dalam perkongsian mereka. “Kami sudah jenis status quo terbiar,” kata Fox. “Dengan hubungan lain, kami berasa seperti kami berada di landasan yang tetap.” Dan melepaskan landasan itu memihak kepada memilih apa yang sebenarnya, benar-benar berfungsi untuk anda dan pasangan anda? Yang berbunyi benar-benar membebaskan. Dan jika ia berfungsi, neraka, saya tidak perlu berkongsi bilik mandi lagi.

Artikel ini mula-mula muncul dalam isu November 2017. Pelaporan tambahan oleh S. Tia Brown.